Tentang Titi

Foto saya
Bandung, Jawa Barat, Indonesia
istri, ibu dari 5 anak, full time worker, menghibur diri dengan berkreasi dan berpuisi

Senin, 07 Oktober 2013

Bubur Candil Pengobat Rindu

Beberapa waktu yang lalu, Ika posting tentang bubur candil. Kontan aja aku minta resepnya, karena ini adalah salah satu makanan yang dulu sering dibuat Ibuku. Dulu aku mana peduli sama proses pernak pernik dapur. Membantu iya, tapi sepotong sepotong. Jadi ketika harus membuat sendiri ya aku mana bisa. Contoh : kalau Bapak minta buncis bumbu garang asem, akh kebagian membersihkan dan motong buncis. Ibu yang masak. Kalau masakan sehari-hari aku bagian belanja, adik cewekku bagian membersihkan sayur adik cewek berikutnya motongin bumbu. Begitulah, termasuk bikin candil ini, peranku hanya bagian bikin bulatan adonan.
Alhamdulillah Ika baik hati bagi-bagi resepnya.
Berikut adalah resep yang sudah sedikit diimprovisasi
:p :

Bahan :
*500 gr tepung ketan rose brand (ebuset di warung 14 rebu harganya)
*½ sdt kapur sirih - encerkan dg sedikit air
*½ sdm garam campurkan di tepung
*¼ kg gula merah (aku pake setengahnya, setengahnya lagi gula putih. Soalnya di warung gulanya coklat tua semua. Perasaan di kampungku ada gula merah coklat muda)
* dua lembar daun pandan wangi atau vanili secukupnya.kalau ada. Kalau nggak ada bisa di-skip aja.

Cara membuat:
* masak  1½ liter air pleus gula merah dan pandan, cicip manisnya setelah mendidih.
* uleni ketan+garam+kapur sirih sampai menjadi adonan yang bisa dibentuk. Buat bola bola kecil seujung jari.
* masukan bola bola ketan ke dalam air gula yang sudah mendidih. Kalau sudah mengapung tandanya sudah matang.
* bubur candilpun siap dihidangkan bersama santan kental.
(Kalau males bikin candilnya atau enggak ada yang bisa dikaryakan untuk mengerjakannya, bikin dengan cara koboy, pilin adonan sebesar jari kelingking, lalu potong potong dan masukkan. Percayalah, ini hanya merusak penampilan candil, tapi tidak merusak rasa.)

Oh iya, kalau ibuku sukanya kuah candilnya agak kental, caranya ambil sesendok tepung ketan, cairkan dengan setengah gelas air, masukkan ke rebusan candil.
Tadaaa.... candil a la koboy siap disantaaap.

11 komentar:

  1. Aku kapan hari bikin candil dengan gula jawa campur gula pasir malah gak enak mbak, pada protes orang rumah, kapok jadinya. Pernah bikin ala ibu mbak titi yang dicampuri tepung biar kentel itu juga pada gak suka. yo wes, kentelnya dicampur bubur sumsum aja.
    Eh tapi mahal bener itu tepung harganya 14 ribu? aku beli deket rumah aja cuma 6500 lho...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... itu soal kebiasaan aja kali ya... anakku sih gak sesensitif itu lidahnya. Apa aja diembat *persis emaknya*.
      Dan akhirnya aku juga bikin sumsumnya. Eh, malah habis duluan si sunsum itu.

      Hapus
    2. Alhamdulillah kalo anak-anak apa aja masuk.. malah enak kan emaknya...

      Hapus
  2. mbaak... kamu kaya ibuku, gula merah tu sukanya yang warna coklat muda...
    ada2 aja ya, gara2 gulanya warna coklat tua jd dicampur gula pasir. klo aku malah suka yg coklat pekat mbak, kaya gula aren ituuu... jadi warna kolak/candil/ apapun yg pake gula merah itu warna coklatnya manteppp... dan kayanya lebih menggiurkan haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kok dari kemarin samaan ma mbak Tituk ya.. aku juga sukaaa yang coklat banget kalo gula jawa, kan jadi menggoda warnanya ya mbak?? #cari temen

      Hapus
    2. iyaaa..... yang warnanya coklat pucet gitu kok kaya gak meyakinkan hahaha....

      Hapus
    3. Mbaaak... ibu kita kan produk satu area. Megelang-Temanggung itu dekat lho.. haha nyambung nggak ya...
      Nah kalau aku ya gimana kebiasaan keluarga. Soalnya pas kecil selalu dipesan kalau beli gula merah pilih yang coklat muda getooo...jadi seleranya kebawa sampai sekarang. Nah kalau pake gulo aren pun gak pernah full supaya warna makanannya gak coklat tua ....

      Hapus
  3. aku suka gak telaten bikin candilnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaa....makanya aku pakai cara koboy

      Hapus