Tentang Titi

Foto saya
Bandung, Jawa Barat, Indonesia
istri, ibu dari 5 anak, full time worker, menghibur diri dengan berkreasi dan berpuisi

Senin, 26 Agustus 2013

Aku dan Dapur Hangus

Pertama dengar Dapur Hangus dari Sondang, aku langsung penasaran sama namanya. Orang kan biasa bikin nama yang indah-indah, eh ini kok lain banget ya... kesannya 'nylelek' gitu... dan ketika pertama aku baca postingan blognya, langsung deh jatuh cinta. Sukak banget dengan cara bercerita si empunya yang kadang? ngalor ngidul ngetan mbalik ngulon bikin kita asyik ngebacanya. *tuhkanketularan*
Eh tapi jangan salah lho... meski lebih banyak disampaikan dengan cara yang enggak serius, resep resep Dapur Hangus itu serius semua bisa dicoba. Dan gampaaaaanggg..... pastinya. Cocok banget buat para newbie di dunia masak memasak. Maka akupun gak ragu merekomendasikan si DH pada nyonya nyonya muda yang kadang masih takut takut mau masuk dapur.

Dari seabreg resep yang ada di sono, paling favorit adalah si kentang panggang. Bikinnya gampang, hasilnya nendang. Udah pernah kucoba resep lain seperti kukis negro, mufin, trus cara bikin kaldu, trus apalagi ya... lupa. Banyak sih...Yang terbaru aku coba resep semurnya.

Klo tentang fanpage jualannya, namanya Dapur Hangus juga, aku termasuk yang jarang belanja. Terus terang saja, setiap aku ngelihat pajangan foto- foto Dapur Hangus, pasti langsung ngiler dan langsung ngerasa butuh. Makanya, sebelum aku kalap belanja, mending aku gak usah lihat aja sekalian. Toh gak lihat pun kadang keliatan juga di status BB mak Ika. Soalnya sekarang-sekarang ini masih masa paceklik buatku, seluruh pendapatan dan potensi pendapatan diutamakan buat bayar cicilan. Hehehe ....Apakah aku pernah belanja ? Ya tentu saja pernah. Xixi.. tapi benda kicik kicik yang memang aku butuhkan. Yaitu sendok kecil-kecil yang lucu. Pertama sendok teh bahan stainles yang digagangnya ada si Helo Kitty dan siapa tuh temennya, si kelinci. Sayang, dari 3 yang kubeli udah ilang satu. :( 
Ini serruuuu lho sampai anak-anak parebut siapa mau make yang mana. Padahal kan 'cuma' sendok. Yaaah... namanya juga anak anak.

Beberapa waktu kemudian aku beli lagi lagi sendok kecil merk tulipware.. ini juga udah ada yang ilang. Keciiilll kaaan... aku senengnya bisa dimasukin ke wadah puding anak anak/ atau pas bekal buah mereka kubawain garpunya doang.
Butuh siiih sendok kayunya, tapi butuhnya cuma yang gede dan panjang model centong / sendok nasi jaman dulu itu, buat ngaduk aduk bubur. Tapi berhubung PO-nya musti satu set ya sudahlah, merem ajaa...pura pura gak butuh. Siapa tahu Mak Ika iba padaku dan tetiba ngasih gitu aja. *ngarep* bacain shalawat. amiiiin...

Bagaimana pengirimannya ? Berhubung aku di Bandung ya tinggal janjian ketemu aja... tapi beberapa kali ketemuan sama si Empunya DH aku percaya bahwa dia itu sangat berhati-hati dalam packing barang kiriman. Aku aja sebagai OLS abal-abal sampai terkagum-kagum ngelihat si Mak Ika bela belain beli container buat packing ramekin ramekin dan pernak pernik lucuh lainnya. Pantes aja pelanggannya makin lama makin banyak, dari Sabang sampai Merauke mirip lagu aja.. Pastinya, omset dan keuntungan pun mengikuti. Iya kan Mak Ika ? Nah, sekarang saatnya aku menanti bagi-bagi rejeki darimu si Apronism itu ya....

Pict: sendok sendik ituuh

4 komentar:

  1. Maacih udah ikutannnnn.... kecupssss dari Hongkong ^^ *Ciwaruga-red*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kecup baliiiiiikx... *berhadiahcentong

      Hapus
  2. Masih bisa coba ikutan gak ya??? ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masiiih... hari ini terakhir. Tanggal 28 Agustus

      Hapus