Tentang Titi

Foto saya
Bandung, Jawa Barat, Indonesia
istri, ibu dari 5 anak, full time worker, menghibur diri dengan berkreasi dan berpuisi

Jumat, 05 Agustus 2011

Selimut Perca

Sebenarnya sudah lama aku menyimpan satu kantong plastik kain perca dari penjahit langganan. Awalnya, ingin membuat selimut untuk Mbak Fathimah. Sehingga prosesnya pun aku jelujur berdua dengan mbak Fathimah, anak pertamaku. Sudah dijelujur, disambung sambung, tapi akhirnya cuma digeletakin sekian lama tanpa penyelesaian. Sebabnya, karena aku ragu, di dalamnya mau diisi busa apa dacron. Kata ibu pemilik konfeksi dekat rumah, lebih enak diisi dacron. Tapi aku belum tahu belinya dimana.
Kalau busa, aku udah pernah lihat yang jualnya di pasar Kosambi belakang, tapi kalau dacron belum tahu. Emang dasar nggak niat nyari kali ya.. Bandung gitu lho...

Beberapa waktu kemudian, Pas aku main ke Toko Tulip, ada dacron gulungan di toko itu, sekalian aja aku beli. Jadilah selimut mbak Fathimah itu aku selesaikan.
Di bagian kain perca, aku jelujur bolak balik, di dalam pas sambungannya dan di luar juga di jelujur lagi.
Untuk kain pelapis di bagian belakang selimut, aku pake sprei bekas yang sudah bolong tengah, kubuang tengahnya, kupake pinggir pinggirnya.
Cara pemasangannya adalah, kain di bagian bawah lebih lebar dari sambungan perca, lalu dilipat ke depan. Dan dijahit dari depan.
Beginilah penampakannya...


Setelah penasaran dengan hasil selimut pertama yang sambungannya tanpa motif, aku coba coba lagi buat selimut berikutnya. Kali ini dengan pola sedikit lebih teratur. Tapi untuk penyambungan percanya, aku cuma jelujur belakang.
Kain di bagian belakang, aku pake kain bedong Faiz yang sudah tidak terpakai.
Benar benar memanfaatkan barang bekas.
Untuk pemasangan dacron aku pake cara yang berbeda, kali ini kain belakang dan kain sambungan perca sama besar, kemudian di pinggirnya aku tutup seperti list pakai kain putih.
Beginilah penampakannya..




Oya, kenapa semua penjahitan aku jelujur? karena aku belum punya mesin jahit. hehehe.. nganggur banget yaks....

6 komentar:

  1. subhanalloh...
    mbak titi anaknya 5, tp masih sempet untuk berkarya seperti ini....

    www.NDUTYKE.tk

    BalasHapus
  2. wah... bukan masalah sempat nggak sempat. aku kan ngerjainnya tanpa deadline. Saksempete...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini nih salah satu bentuk quilting, keren mak bisa bikin bgitu..aku sih seneng liat n make aja, kalo utk bikin msh ga sanggup,hahhaha.. secara jahit menjahit aja aku ga bisa ;p

      Oh iya aku nulis tentang seni quilt ini di blogku, mampir ya mak ;) http://artikel-christa.blogspot.com/2012/02/quilting-sebuah-kerajinan-tangan-yang.html

      Hapus
    2. * wah. itu mah sederhana banget. cuma sambung menyambung menjadi satu ajaaa.
      * aku udah baca tulisannya. cakep banget Mak gambar gambarnya. waaah.. bisa nulis kereeen gitu kirain memang menekuni quilt

      Hapus
  3. keren mbak, ibu rumah tangga idaman banget nich mbak titi. sering2 sharing ya biar nambah motivasi buat yang laen. Sekedar info Kalau cari sprei berkualitas Sprei Kintakun pilihannya :)

    BalasHapus
  4. Narita Rahayu adalah Distributor Kain Majun Pertama di Indonesia. Jual Kain Majun untuk Cikarang. Cek Harga Kain Majun terbaru di naritarahayu.com

    BalasHapus